Mengatasi Penyebaran Hoaks Di Indonesia

Perhimpunan Humas (Perhumas) Indonesia dalam gelaran Konvensi Nasional Humas mengusulkan untuk merancang akun kompilasi hoaks demi menangkal beredarnya informasi hoaks yang meresahkan.

 

Direktur Jenderal Informasi dan Komunikasi Publik, Kemenkominfo Rosarita Niken Widyastuti mengatakan, nantinya setiap orang memiliki akses pada akun tersebut untuk memeriksa kebenaran informasi yang ia peroleh apakah hoaks atau bukan. Dengan demikian peredaran berita bandar poker hoaks setiap tahunnya tak akan terulang.

 

Rosarita memaparkan lebih lanjut bahwa sekarang ini jumlah penduduk Indonesia mencapai 262 juta orang dan pengguna internetnya mencapai 51% dengan jumlah yang aktif pada media social adalah 40%.

 

Jumlah ponsel yang beredar di masyarakat lebih banyak dari jumlah penduduk

Dalam dialog #IndonesiaBicaraBaik-Peta Jalan Kehumasan Indonesia, Kolaborasi Forum Kehumasan tersebut, Rosarita mengatakan bahwa jumlah ponsel yang beredar di masyarakat ternyata melebihi jumlah penduduk Indonesia. Fakta ini tentu mengejutkan. Dampak dari membanjirnya jumlah ponsel ini adalah setiap detik masyarakat akan dilanda gelombang informasi baik yang berupa fakta atau pun hoaks. Tetapi kenyataannya akhir-akhir ini lebih banyak informasi negatif yang beredar di masyarakat daripada yang positif. Dalam satu menit terdapat hingga 98 ribu cuitan yang diunggah serta 168 juta email.

 

Lalu-lintas di dunia maya yang demikian sibuk tersebut termasuk penyebaran informasi negatif yang bertujuan membangkitkan emosi masal pada publik. Salah satunya adalah upaya-upaya yang membuat penduduk tak lagi percaya kepada pemerintah. Dengan demikian upaya untuk mengeliminasi informasi negatif berupa ujaran kebencian serta hoaks yang membanjiri media social tersebut untuk membuat kondisi menjadi lebih baik.

 

Ciri-ciri berita hoaks

Yang dimaksud hoaks menurut Rosarita adalah informasi yang memicu kecemasan, username yang tak jelas, memakai atau mencatut nama tokoh populer, serta disertai judul provokatif. Bila mendapatkan informasi dengan ciri-ciri tersebut sebaiknya Anda berhati-hati. Perlu diketahui bahwa siapa pun yang membuat atau menyebarkan berita hoaks, termasuk memutarbalikkan fakta dapat dikenai UU ITE (Undang-Undang Informasi dan transaksi Elektronik) dengan ancaman hukuman penjara selama 4 tahun serta denda 750 juta.

 

Bila konten berita hoaks tersebut dirasa tak pantas serta bertentangan dengan hukum yang berlaku, masyarakat yang turut menyebarkannya juga bisa terkena UU ITE. Sebenarnya ada tatacara untuk dapat berbicara dengan baik pada media online termasuk social media. Bila Anda ragu-ragu akan kebenaran sebuah informasi, Anda dapat men-capture kemudian mengirimkannya pada Kominfo (Kementrian Komunikasi dan Informatika). Informasi tersebut berikutnya akan diverifikasi kebenarannya .

 

Suharjo Nugroho, Ketua Asosiasi Perusahaan Public Relations (APPRI) mengatakan bahwa berita hoaks bisa menimbulkan bahaya yang lebih besar bahkan mengancam nyawa seseorang, sebagaimana yang terjadi pada seorang kakek di Pontianak beberapa saat lalu.

 

Pada waktu itu sedang beredar hoaks tentang musim penculikan anak untuk dijual organ tubuhnya ke luar negeri. Sementara pada waktu itu si kakek berniat merayakan ulang tahun cucunya dan bertemu sang cucu di jalan. Pada waktu itu cucunya tak mengenali kakeknya sehingga berontak dan menangis saat digendong.

 

Akibatnya masyarakat yang telah terpapar berita hoaks pun bereaksi dan main hakim sendiri. sekitar 100 orang warga menganiaya kakek tersebut beramai-ramai. Saat anaknya datang ia pun kaget dengan kondisi ayahnya. Sayangnya nyawa kakek tersebut tak terselamatkan, ia meninggal dunia dalam perjalanan menuju rumah sakit.

 

Suharjo Nugroho berpendapat bahwa masyarakat kita sedang sakit dalam berkomunikasi sehingga sebagai public relation memiliki tanggung jawab moral untuk peduli pada persoalan ini.

 

Jadi, jangan mudah terpancing dengan kabar hoaks.

 

Indonesia Tempatkan 9 Wakil di China Open Super Series Premier 2017

Dilangsungkan di Haixia Olimpic Sports Center di Fuzhou, China sejak Selasa (14/11), China Open Super Series Premier (SSP) 2017 resmi dimulai. Di hari kedua penyelenggaraan pada Rabu (15/11) akan ada sembilan wakil Indonesia berjuang demi keluar sebagai yang terbaik. Sembilan wakil Indonesia itu tersebar di sektor tunggal putra, ganda putra, ganda putri dan ganda campuran.

 

Hanya saja di hari pertama, Indonesia sudah kehilangan pebulutangkis senior, Sony Dwi Kuncoro. Atlet asal Surabaya itu disingkirkan pemain China, Ren Pengbo dua gim langsung. Dalam pertandingan 47 menit itu, Sony menyerah 16-21 dan 19-21. Cukup menyedihkan karena Sony sempat unggul 16-9 di gim pertama dan membuatnya memelankan tempo permainan yang malah berujung kekalahan.Atas hasil ini, satu-satunya wakil Indonesia yang harus tampil di babak kualifikasi itupun gagal menyusul Anthony Sinisuka Ginting dan Jonatan Christie yang langsung melaju ke babak final.

 

Owi/Butet Tanpa Target, Jonatan Langsung Lawan Lin Dan

 

Dalam pertandingan babak utama hari Rabu (15/11), wakil Indonesia pertama yang berlaga adalah unggulan kedua, Tontowi Ahmad/Liliyana Natsir. Pasangan yang kerap dipanggil Owi/Butet ini bakal menghadapi pasangan ganda campuran asal Denmark, Anders Skaarup Rasmussen/Line Hojmark Kjaerfeldt  yang dimulai pukul 10.45 waktu China.Setelah itu, Greysia Polii/Apriyani Rahayu akan melawan pasangan Korea Selatan yaitu Kim Hye Rin/Lee So Hee. Disusul oleh Jonatan Christie yang bakal melawan Lin Dan.

 

Pertandingan keempat adalah Hendra Setiawan/Tan Boon Heong yang melawan pasangan Rusia, Vladimir Ivanov/Ivan Sozonov. Disusul Mohammad Ahsan/Rian Agung dengan pasangan Taiwan, Lu Ching Yao/Yang Po Han. Anthony Ginting akan melawan pemain Hong Kong, Ng Ka Long Angus. Disusul ganda campuran Praveen Jordan/Debby Susanto bakal menghadapi wakil China, Zhang Nan/Liu Xuanxuan. Dua pertandingan penutup adalah ganda putra di mana Ricky Karandasuwardi/Anggi Pratama melawan pasangan gadisjp Denmark, Kim Astrup/ Anders dan Marcus Fernaldi Gideon/Kevin Sanjaya Sukamuljo menghadapi wakil India, Manu Attri/Reddy B Sumeeth.

 

Sektor yang cukup berat sepertinya bakal dihadapi Jonatan yang langsung berjumpa Lin Dan. Melawan unggulan ketiga, pemain berusia 20 tahun itu dituntut percaya diri. Terakhir kali, Jojo kalah dua gim langsung yakni 14-21, 19-21 pada Australia Open 2017. Pelatih tunggal putra, Hendry Saputra pun berharap jika Jojo tampil ngotot dan ulet supaya bisa mengatur strategi permainan.

 

Sementara itu Owi/Butet yang usai menjadi menjuarai Prancis Open 2017 bermain tanpa target.Pelatih ganda campuran yakni Richard Mainaky tak mau memberika target kepada Owi/Butet saat main di China dan Hong Kong. Karena memang mereka lebih mengejar gelar juara di World Super Series Final Dubai pada 13-17 Desember 2017 mendatang, seperti dilansir Detik Sport.

 

Menanti Hantaman Marcus/Kevin dan Greysia/Apriyani

 

Dalam gelaran China Open 2016, Indonesia sendiri sukses keluar sebagai juara umum berkat Marcus/Kevin dan Owi/Butet. Tak heran kalau Marcus/Kevin sepertinya mengincar kemenangan lagi. Apalagi Marcus sempat cedera bahu usai tampil di Denmark Open SSP 2017 yang membuat mereka absen di Prancis Open Super Series (SS) 2017. Kini dengan kondisi Marcus sudah mendekati 90%, dirinya siap tampil maksimal dengan Kevin.

 

Selain Marcus/Kevin, harapan tinggi juga muncul dari Greysia/Apriyani. Datang sebagai juara ganda putri Prancis Open SS 2017, mereka tentu mengincar kemenangan demi tampil di Final SS Dubai. Semoga saja kedua pasangan ganda terbaik Indonesia ini bisa memberikan kejutan baru di China.

 

Thailand Akan Akhiri Kekuasaan Militer Pada November 2018

Kekuasaan militer memang memiliki nilai positif dan negatif tergantung dari bagaimana sikap pemerintahannya. Jika mereka bersikap adil, maka rakyat akan merasakan keadilannya dan negara tersebut juga disegani oleh negara lain. Tapi jika mereka mengatur negara dengan tangan bengis, rakyat akan menderita. Namun, terkadang pemerintah berdasarkan militer juga akan berakhir dengan berbagai hal yang mendukung pemerintahan non militer seperti yang terjadi di Thailand.

Berakhir Pada Pemilihan November 2018

Thailand mengatakan bahwa pihaknya tetap pada jalur pemilihan tahun depan dan persaingan terhadap partai-partai politik akan segera mereda, karena tekanan meningkat pada pemerintah militer saat ini untuk mengembalikan larangan kampanye. Perdana Menteri Prayuth Chan-Ocha bulan lalu mengatakan jika pemungutan suara togel online akan diadakan pada bulan November 2018, meskipun para analis khawatir militer akan berusaha untuk mempertahankan kekuasaan. Suvit Maesincee, menteri yang tergabung dalam kantor Prayuth, mengatakan bahwa pekerjaan dasar sedang dilakukan untuk tetap pada rencana.

“Demokrasi atau demokratisasi adalah langkah berikutnya bagi Thailand,” kata Suvit, 56, dalam sebuah wawancara di Bangkok pada 10 November. “Mereka masih bekerja untuk mendukung undang-undang pemilihan, tapi saya pikir semuanya sesuai untuk bulan November.” Rencana untuk pemilihan bulan November memang sudah dipersiapkan dengan sangat matang.

Prayuth melakukan kudeta pada bulan Mei 2014 setelah demonstrasi jalanan berkepanjangan menghancurkan ekonomi dan menekan aktivitas politik. Dia berjanji untuk memulihkan stabilitas. Partai Pheu Thai, dalam sebuah pernyataan pekan lalu mengatakan bahwa pemerintah militer berusaha untuk menunda pemilihan tersebut dengan menunda mengizinkan kembalinya kampanye.

Suvit, seorang penggagas apa yang disebut dengan kebijakan Thailand 4.0 yang bertujuan untuk meningkatkan ekonomi, mengatakan bahwa aktivitas politik akan segera diizinkan, dan menambahkan bahwa partai-partai perlu melepaskan diri dari siklus pemilihan dan kudeta Thailand. Ini membuat partai politik juga harus berani untuk mengambil langkah ke depan.

“Jika kita menemukan cara-cara lama dalam politik, saya tidak berpikir bahwa negara ini bisa melangkah lebih jauh, bisa menjadi bagian dari tingkat persaingan global berikutnya,” kata Suvit. Banyak yang telah berubah di Thailand dalam tiga tahun terakhir dan kebanyakan orang tidak ingin kembali ke “hiper-konflik,” tambahnya.

Pemilihan Bisa Terjadi di Tahun 2019

Pertumbuhan ekonomi Thailand masih tumbuh walau telah mengalami periode yang penuh dengan kerusuhan dan kudeta lebih dari tiga tahun yang lalu. Sehingga kemajuan ekonomi mereka telah mempersempit kesenjangan dengan tetangganya di Asia Tenggara. Namun, rencana untuk pemilu di bulan November 2018 bisa saja mundur karena berbagai hal.

Ya, pemilu bisa jadi lebih mungkin dilakukan pada tahun 2019 karena perbedaan pendapat publik dengan peraturan pemerintah militer, menurut Economist Intelligence Unit. Kebutuhan untuk melengkapi undang-undang yang terkait dengan pemungutan suara, serta masalah keamanan, dapat digunakan untuk membenarkan penundaan, kata EIU dalam sebuah analisis.

Pada tahun-tahun sebelum pengambilalihan tentara, celah dalam masyarakat Thailand memicu bentrokan antara royalis perkotaan dan pendukung pedesaan, yakni mantan pemimpin Thaksin Shinawatra yang diasingkan. Saudari Thaksin, mantan Perdana Menteri dan pemimpin Pheu Thai Yingluck Shinawatra, melarikan diri dari Thailand pada bulan Agustus sebelum dijatuhi hukuman lima tahun penjara dalam kasus kelalaian yang bermotif politik.

Peregangan pemerintahan militer saat ini di Thailand adalah salah satu yang terpanjang sejak tahun 1970an, di sebuah negara yang memiliki sejarah intervensi tentara sejak berakhirnya monarki absolut pada tahun 1932. Namun, bisa jadi dengan pemilu tahun 2018 atau 2019 semua akan kembali normal atau bisa jadi kerusuhan terjadi lagi. Tidak ada yang tahu.

Elizabeth II dan Pangeran Philip Rayakan 70 Tahun Pernikahan

Ratu Elizabeth II dan Pangeran Philip segera merayakan ulang tahun pernikahan platinum mereka pada tanggal 20 November 2017 yang menandai 70 tahun sejak mereka menikah dengan kemegahan Westminster Abbey. Meskipun tiga dari empat anak mereka (Charles, Anne dan Andrew) telah bercerai, persatuan kerajaan ini telah bertahan selama beberapa dekade tanpa ada pertengkaran perkawinan.

Tidak Ada Acara Khusus

Tidak ada acara khusus yang direncanakan untuk merayakan perayaan pernikahan mereka, namun lonceng Westminster Abbey akan berdering pada pukul 1300 GMT untuk penghargaan. Menurut juru bicara Istana Buckingham kepada AFP Ratu Elizabeth dan Philip akan menghabiskan hari tersebut dengan anggota keluarga kerajaan lainnya.

Setelah 70 tahun menikah, keluarga mereka terus berkembang, dengan empat anak, delapan cucu dan lima cicit. Mereka berharap bisa menyambut seorang cucu buyut keenam pada bulan April, saat anak ketiga Pangeran William dan istri Kate Middleton memiliki anak lagi. Tentu, ini akan menjadi kabar yang menggembirakan tidak hanya untuk keluarga kerajaan tetapi untuk semua warga Inggris.

Seperti diketahui jika Pangeran Philip, 96 tahun, Duke of Edinburgh, pensiun dari sorotan publik selama musim panas ini dan dia menikmati waktu luangnya yang baru untuk membaca dan melukis. Sedangkan untuk sang Ratu, dengan usia 91, perlahan telah melepaskan beberapa tugas resminya kepada putranya Pangeran Charles, yang sekarang berusia 69 tahun.

Bertemu Di Usia 13 Tahun

Cerita mereka seperti cerita tentang cinta pada pandangan pertama. Elizabeth baru berusia 13 tahun saat pertama kali melihat calon suaminya Philip, yang seorang perwira pirang berumur 18 tahun yang gagah berani saat itu. Pasangan ini mungkin telah bertemu di masa remaja mereka, namun delapan tahun kemudian barulah Inggris merayakan kemegahan pernikahan mereka di biara Westminster yang terkenal pada tanggal 20 November 1947.

Sang putri terpukau, mengenakan gaun satin yang disulam dengan bunga mawar dan dihiasi dengan 10.000 mutiara dan kristal yang berkilau. Dalam periode pasca perang itu, momen pernikahannya seperti “kilasan warna di jalan yang sulit kita jalani,” kata Winston Churchill, pemimpin Partai Konservatif yang kemudian menjadi oposisi. Namun, kenangan yang masih segar akan perang dan ketakutan akan sentimen anti-Jerman membuat beberapa kerabat Pangeran Philip di Jerman – termasuk tiga saudaranya yang masih hidup – tidak diundang dalam pesta pernikahan tersebut.

Sebelum pernikahan, Ibu Suri meminta calon menantu masa itu jika dia akan menghargai putrinya. Pangeran Philip mengatakan; “Cherish Lilibet? Saya ingin tahu apakah kata itu cukup untuk mengungkapkan apa yang ada dalam diri saya,” jawabnya, menggunakan nama panggilan masa kecil Ratu. Dia melanjutkan dengan mengatakan bahwa dia telah “jatuh cinta sepenuhnya dan tanpa syarat” dengannya.

Pengorbanan

Setelah berbulan madu – di Balmoral, kawasan liburan Skotlandia untuk keluarga kerajaan – pengantin baru itu kemudian pindah ke Malta dimana Philip, seorang perwira angkatan laut, telah ditugaskan. Namun, kematian Raja George VI, pada tahun 1952, mengakhiri kehidupan raja poker yang lebih riang yang tengah dirasakan oleh pasangan muda di pulau Mediterania, dan mendorong Elizabeth maju menuju takhta.

Hal ini juga memaksa Philip mengorbankan karirnya di Royal Navy untuk menjadi pasangan Ratu. Putra seorang pangeran Yunani itu telah resmi dikeluarkan dari negara tersebut, dia meninggalkan gelar dan kepercayaan Ortodoks Yunani dan menjadi warga negara Inggris karena menikahi Elizabeth, mengadopsi nama ibunya yang bereputasi, Mountbatten.

Tentu selain itu masih cukup banyak pengorbanan lainnya yang mereka lakukan. Banyak yang mengharapkan agar kedua pasangan itu tetap diberikan kesehatan dan umur yang panjang mengingat keduanya sudah sangat berumur sekali. Kita akan segera tahu informasi selanjutnya tentang mereka berdua.